bersyukur

basi banget kalo mau curhat blog mati suri, abisan tiap posting gue keluhannya itu-itu mulu hahaha.. mending kita beneran cerita aja ya, menumpahkan isi hati secara spontan.

sering liat orang curhat tentang kebahagiaan yg mereka baru terima, kok gue ikutan gatel ya. bukan gatel pengen ikut2an (padahal iya sih), tapi gue jadi mikir kok betapa banyak kesenengan yang gue dapet tapi kayaknya gak nyadar ato gak disyukuri aja gituh. jadi nginget-nginget betapaaaa banyak nikmat yang gue dapet minimal dalam tahun ini.

1. sehat, baik diri sendiri maupun keluarga. nikmat paling ternikmat ya, alhamdulillaaaaaah banget. biar kata pinggang bukannya makin tipis tapi malah melebar, tapi asal masih bisa beraktifitas normal setiap hari tuh rasanya luar biasa banget yah.

2. anak-anak yang makin besar (tentunya, masa mengecil?!) dan manis-manis. alhamdulillah dikasih dua anak yang pengertian. gak susah ngasuh dan bawa jalan-jalannya. walaupun gue masih 50-50 antara dasar anaknya yg manis ato gue yang terlalu sering mengasah tanduk, tapi so far sekarang gue ngerasa santai banget kalo mau bawa anak dua ini pergi walau tanpa bapaknya. jarang tantrum, mau makan (dan lumayan banyak), gak banyak minta aneh-aneh, mau disuruh jalan, bisa diajak belanja sesuatu yg rahasia dari bapaknya walo akhirnya pasti cerita juga: “aku tadi anter mamah beli listik!” (-__-)

3. kantor yang makin fleksibel. biar kata kerjaan nambah, tanggung jawab nambah, rasanya bersyukur banget sekarang kantor bisa lebih fleksibel. bisa off pas lagi perlu, bos yang pengertian, klien yang bisa diajak ngobrol, dst. walau kadang suka iri (manusiawi kan ya?) sama orang lain, tapi rasanya gue tetep harus bersyukur dengan keadaan gue sekarang ini. kondisi kerjaan bisa dibilang masih stabil, gak banyak gonjang ganjing kaya cerita dari beberapa teman gue. semoga yang terpengaruh bisa cepat dapet jalan keluarnya.

4. dapet anggota keluarga baru!……. bukan dari gue ya pastinya. alhamdulillah nadine no longer jadi cucu terkecil dari kedua belah pihak. yes, maksudnya dari pihak emir dan pihak gue. sekitaran lebaran kemaren ponakan cowok dari adeknya emir lahir, dan sekitaran 1st quarter tahun depan gue insya Allah dapet ponakan dari adek gue. ternyata kalo liat adek sendiri hamil tuh lebih terharu ya daripada hamil anak sendiri, apalagi pas ditunjukkin hasil usg-nya, berasa pengen mewek. tiap hari bawel nanyain kapan ke dokter dan nanyain makan apa aja. pantes dulu banyak yg bawel ya sama gue, jadi malu dulu sempet misuh-misuh, padahal mah itu semua out of love yah :’)

5. keira udah bisa naik sepeda roda dua. bodo amat kalo orang bilang ginian aja dibilang achievement, tapi gue bangganya ruar biasa. apalagi dia belajar sendiri karena termotivasi sama sepupu-sepupunya, berasa gak salah ngedidik deh *gada hubungannya sih*

6. anak-anak resmi bakal masuk sekolah baru tahun depan, mellow banget liatnya. gue masih inget banget pas pertama liat muka si baby fresh out of my tummy dengan kulit biru dan badan berlendir-lendir, eh tahun depan si bayi udah masuk esde aja. bayi satu lagi juga udah mulai masuk pre-nursery di mantan sekolah kakaknya. curiga nih hari pertama sekolah gue bakal mewek bombay.

7. keira udah bisa baca! ini juga salah satu gratitude gue tahun ini. tentunya bukan gue yang ngajarin, thanks to I can read karena gue gak bisa ngajarin baca, apalagi kalo mesti pake bahasa inggris.

banyak yah ternyata? dan kebanyakan ter-emak-emak banget deh. gue pada dasarnya adalah orang yang amat sangat pesimis jadi kalo ada pencapaian tertentu tuh rasanya hebat banget. contohnya: gue dulu pesimis bakal bisa nyetir, dan pernah nangis jaman smp karena ngerasa gak bakalan bisa punya boobies (hellaaaw!!!). jadi kalo bisa punya achievement standar tuh berasa kalo ternyata I am actually a normal person, who can ‘produce’ normal person as well.

aniweeeei… selain yang diceritain diatas, gue juga bersyukur banget dikelilingin sama teman-teman yang hebat-hebat dan baiknya gak ketulungan. offline maupun online. makasih semuanya, you rawk :’)

sekian dulu, dan ya Allah itu Alexa Chung cantik amaaaaaaaattt!!!!

*ngeblog sambil nonton E!*

Posted in curhat, meracau | 3 Comments

cerita LASIK

dari dulu gue punya cita-cita sederhana, kepingin bisa nonton sampe ketiduran gak perlu lepas kacamata. ato bisa makan mie bakso tanpa embun nempel di kaca mata. simpel banget kan?

jadi, gue mulai pake kacamata sekitaran kelas 5 sd. minus 3/4 dua mata. awalnya ngerasa keren sih, pake kacamata gituloh. tapi lama-lama kok gak kerasa keren lagi ya, apalagi kalo tiap tahun nambahnya satu – satu, dan every trip to the optics/cicendo felt like hell to me. gimana gak ngeri, yg nganter selalu bokap dan abisnya selalu dimarahin, “naek lagi??”

total jendral sampe sekarang, gue pake kacamata minus 6.50. gue rasa sih udah cukup stabil ya, karena udah comfy bgt rasanya, walo gue tau banget (in denial mode) kalo minus gue sebenernya udah diatas itu. itu ukuran gue sekitar 3-4thn yg lalu, dan setiap gue pengen ganti frame gue selalu minta disamain aja minusnya, ogah diperiksa. buat gue periksa mata lebih horor daripada ke dokter gigi soalnya.

sempet banget kepengen LASIK dari jaman awal2 kuliah, tapi kepentok biaya. gakan mungkin lah ya minta nyokap yg pensiunan bayarin lasik yg segitu mahalnya. mikirnya nanti aja kalo udah gawe nabung dikit-dikit. lagian selama kuliah gue sukses lama pake contact lens. pake yang warna-warni lagi! bukan karena biar gaya sih, tapi biar kalo jatoh ke washtafel gampang nyarinya hahaha.. dulu pakenya yg tigabulanan sih, gak mampu bok beli yg harian hehehehe…

begitu udah mulai kerja dan tiap hari almost 8.5hrs depan komputer, gue mesti yudadahgudbay sama contact lens. gak kuat sama mata keringnya, walow gue masih amat sangat amazed sama bbrp temen gue yang sama bolornya sama gue tapi kuat pake lens depan komputer setiap hari. gue jgnkan depan komputer, pake 1/2 hari outdoor aja udah pening. matanya udah mulai ‘tua’ soalnya. jadinya impian untuk LASIK juga muncul kembali dan mulai dipikirin secara serius. maklum, mahal banget sekarang, mesti nabung duit dan nabung cuti juga secara MCnya gak diakuin kantor *hiks*

ngomong-ngomong preambulenya udah panjang banget yak? hahahaha…

jadiiiiiiiiii……. *mulai ngeselin*

november kemaren gue mulai mengutarakan (lagi) niat ini sama emir dan alhamdulillah beliau OK karena kebetulan dananya ada. jadi gue memberanikan diri bikin appointment buat assessment…… tanggal 13 Februari. kenapa lama banget? karena emang waiting listnya panjang banget. dokternya lumayan terkenal sih buat prosedur LASIK disini. gue juga jadi punya waktu lumayan banyak untuk siapin mental buat operasinya.

sampe akhirnya gue officially ambil cuti ke kantor. masih hahahihi banget deh gue. sama sekali gue gak baca-baca loh apa itu LASIK, gimana prosedurnya, berapa lama proses penyembuhannya endesbre endesbre… taunya cuman abis LASIK gue bisa punya 20/20 (kalo metric pakenya 6/6 ya, gue juga baru tau) vision lagi, nothing else matters! lagian gue penganut, makin dikit baca makin gak tau makin gak perlu mikir macem-macem..

gile udah makin panjang aja…

oke singkat cerita (telat) pada hari H gue udah cuti dan berangkat sendiri ke kliniknya naik bis. kebetulan banget bapak suami hari itu ada mobilisasi *cakep deh* jadi full gak bisa nemenin gue samsek. cemen? kagak wew. kan baru assessment doang. kalo oke…. ya oprasi pada hari yang sama. udah mulai nyeremin belom?

gue sbnrnya lebih takut kalo pas assessment terus dibilang kalo gue bukan kandidat buat LASIK. takut banget, takut patah hati. berarti gue selamanya mesti balik pake kacamata. mana kacamata gue yang paling pewe udah baret2 dan busuk banget lagi framenya. terbukti kan, pas assessment kalo kornea gue ternyata tipis banget. jadi gue gak bisa pake metode LASIK biasa yang mbuh gue juga gatau namanya.

gue sempet nanya sih, kenapa ya kornea gue tipis? apakah karena dosa gue di masa lalu? *pret* tapi dokternya bilang, “most likely it’s genetic. like some people are born short, some are tall” jadinya, metode yang paling pas buat kondisi gue adalah Epi-LASIK. cuman katanya recoverynya sedikit lebih pelan dan lebih painful dari LASIK biasa. gue? bring it on! yg penting bisa dilasik lah. begitu tanda tangan surat2, salaman *beneran ini gak boong* akhirnya gue dijadwalin buat oprasi jam 4:30 sorenya. eh btw pas assessment dan hari H gak boleh pake make up ya, gue yakin sih doi bilangnya eye make up tapi to be on the safer side gue akhirnya beneran gak pake make up apa-apa dan alis gundul *hiks, gak kece*

mantep. udah mulai ngerasa horor belum?

it’s gonna be one of my longest post deh kayanya..

jadi gue ngapain aja tuh dari siang sampe nungguin jadwal operasi? ketemuan temen-temen dong, jarang-jarang bisa nikmati waktu makan ngobrol-ngobrol ngupi-ngupi ala tai tai di weekday afternoon?! walo gue sambil deg-degan gila ampe abis kopi dua cangkir bok! *gada hubungannya sih*. yakin yeeee baek baek lo hahahihi sekarang, abis ini mata lo diiris iris loh.. yaampooooon…

okesip, jam 4:30 gue udah balik ke klinik.

bentar, break dulu netesin obat mata..

……

oke, pas balik ke klinik, gue disuruh minum obat maag sama satu macem obat lagi yang gue curiga adalah obat penenang. abis itu gue disuruh pake baju operasi dan ditetesin lagi obat mata biar otot2nya rileks dan dibersihin si area kelopak dan bulu mata. nunggu bentar sampe obatnya bekerja dan akhirnya digiring ke ruang operasi.

jeng jeeeeeengggggggg……

belom kepikiran apa-apa sih, masih “this is the point of no return. are you sure you want to continue?” tentunya ini di dalem kepala gue doang kok. aslinya gue cuman nyengir kuda. dokternya cuman senyum dan bilang, “relax, rani. don’t be afraid. it’s not gonna hurt” okelah gue percaya, tapi kalo berkali-kali rada suspicious gak sih? jangan jangaaaaaan…

gue akhirnya rebahan, terus mata disuruh liat ke satu titik ijo.. terus… dalam kepala gue…

ARE YOU FREAKING SERIOUS ABOUT THIS?? THEY’RE GONNA DO SOMETHING FUNNY TO YOUR EYES!!! ooops… too late now…”

*kres… kress*

boong deng, hahahahaha….

pokonya inti prosesnya, kelopak mata gue ditahan terus ditetesin cairan anestesi, terus lapisan epiteliumnya *seriously, please google about this. cerita gue gak ada sisi ilmiahnya sama sekali* dibuka terus dilaser *pas disini ada bau-bau hangus gitu. creepy* terus disuruh liat sinar UV (??) terus mata gue dibanjur berkali-kali, di bersihin, dikasih vitamin, dan akhirnya dikasih contact lens. satu mata prosesnya kurang lebih 10-15 menit doang. emang gak sakit kok, paling cuman berasa pressure aja dikit-dikit. gue tegang banget sih sebenernya, sampe bilang sama dokternya, “I am sorry that I can’t relax. I am really really really nervous right now” yang mana diketawain dokternya *semprul*

abis oprasi kita foto-foto dulu *serius!* terus dokter bilang gue mesti dateng besoknya lagi. operasinya lancar dan alhamdulillah abis selesai operasi gue udah bisa berkeliaran tanpa kacamata, yiihaaaa!!! berasa kaya minus 1-2 doang sih. lumayaaaan…

operasi sih gak sakit ya, yang sakit hati itu nanda tanganin billnya (T___T), buat assessmentnya aja $250an. operasinya $3,200an buat 2 mata, dan obat2an sekitar $60an. gue dikasih beberapa jenis obat. yang pasti tetes mata antibiotik 2 biji, artificial tears 2 kotak yg mesti ditetes tiap 15mins *rempong ye*, pain killer setara ponstan, obat maag, obat tidur, kacamata item, sama kacamata lab.

antibiotik ditetes tiap 3 jam sekali, abis efek anestesinya wear off, expect bakal rada painful makanya dikasih pain killer dan obat tidur. kacamata item kalo sensitif sama cahaya, yang mana normal. dan kacamata lab mesti dipake pas tidur biar kita gak accidentaly rubbing the eyes.

20140217-163416.jpg

kaya gini lah bentuk kacamatanya

dua hari pertama, rasanya guateeeeeeell banget! kaya mata kemasukan kerikil tapi gak bisa dikeluarin. udah gitu pedih2 dan berair mata terus. rasanya kaya abis facial yg berkepanjangan. mana silau sama cahaya lagi. otomatis dua hari itu gue kerjaannya marrraaaah maraaaaah mulu. penglihatan masih blm maksimal sih, masih kadang burem kadang jelas. tapi belom 100% normal. katanya takes time, bisa sampe 1-3bln.

kalo udah seminggu, contact lensnya bakal dicopot sama dokter. jadi contact lens itu fungsinya kaya band aid nutupin luka si epitelium korneanya. gatel-gatel dan perih itu ya karena dia lagi recovering tumbuh lagi *katanya loh*

yang pasti mata gak boleh kemasukan air dulu, jgn olahraga berat dulu, jangan berenang ato spa dulu, endesbre endesbre. kalo penasaran, bisa googling dan youtubing proses operasinya kok. gue akhirnya ngerti prosesnya setelah selesai operasi kok. sambil mikir, kok ya gie beraniiiii gitu ya, hahahaha…

udah ah mau tetes mata lagi… nanti gue update lagi (kalo gak males) follow up abis gue ke dokter laginya. kalo gue ditanya ya, pribadi buat gue LASIK tuh really worth the pain and worth the experience deh. kalo sesama bolorers kaya gue sih kynya worth banget. tapi kalo masih minus kecil2 sih sayang menurut gue, kecuali kalo udah tergantung banget sama kicimiti ya.

oh iya, ini info klinik tempat gue LASIK ya. siapa tau berguna. so far gue puas sama servisnya dan dokternya baeeeek banget dan ganteng! hahaha..

Eagle Eye Centre Pte Ltd
Mount Alvernia Hospital
820 Thomson Road, Medical Centre Blk B #02-11
Singapore 574623
Tel: 6456-1000
http://www.eagleeyecentre.com.sg

Dr. Julian Theng

(kliniknya juga ada di Mt. Elizabeth & Parkway East Hospital. bisa dicoba disitu juga).

Posted in curhat, meracau, resolusi | 16 Comments

Cactus

yesterday, we went to the zoo. at some part of the place, they made it in wild wild west theme and even grow some cactus there..

Me: “kakak, look at that. do you know what the name of that plant?” *pointing*

Keira: “It’s cactus!”

Me: “correct. we can find cactus in deserts because it’s ability to survive in places where water is scarce”

Husband: “… so you usually can see cactus when you go to a desert..”

Keira: “… and to zoo! iya kan bapak?! see… this cactus also can grow inside the zoo!” *pointing*

Husband: “…….”

Me: “Technically… she is not wrong, honey..”

😝😝😝😝

Posted in keira, parenting | 4 Comments

Maksain

percakapan standar dalam perjalanan ngantor..

Suami (S): liat ini deh, ada apartemen XXX baru di YYY. iseng-iseng liat yuk?

Istri (I): haduuuh… males ah, kaya yg mau beli aja. ini cicilan yang sekarang aja masih belom beres. tar kita makin gak punya duit!

S: eeehh.. kalo ginian sih kita mesti maksain tauk! investasi!

I: kamu aja yang maksain deh, aku gak mau huhuhu…

S: iya aku yang maksain… maksain kamu ngikut bayar cicilan! hahaha

I: (-_________-)

Posted in husband | 10 Comments

2013.. 2014..

super super super super telat.. draftnya udah dibikin dari akhir tahun kemaren, baru diselesein sekarang. maybe should put this as one of the resolutions: to finish what I have started..

semacam tradisi akhir taun aja nih ya, menjelang tahun baru mulai bikin resolusi buat tahun depan yang kebanyakan gak pernah kejadian atau malah terpikirkan *ngaca*

kaya tahun 2013 gue pernah bikin resolusi, reviewnya Alhamdulillah target gak tekdungjeslalala tercapai, at least sampe posting ini dibikin sih. target keira lepas diaper juga tercapai, liburan juga. tahun 2013 ini alhamdulillah masih dikasih rezeki buat liburan dan pulang kampung lebaran.

jadinya ngapain aja selama 2013? ya gitu2 aja sih. gada yang istimewa2 banget. tapi BOONG! hahaha.. intinya bersyukur banget lah. nemu temen2 deket baik secara fisik maupun lewat jempol *chatting maksudnya*. mulai belajar mencintai hidup gue disini (lagi), dengan jalan2 dan datengin tempat yang seru.

berhubung resolusi tahun ini alhamdulillah (banyak ya alhamdulillahnya, bersyukur banget ih gue) banyak yang tembus, mari kita bikin target-target buat tahun depan yang mana:

tetep gak hamil ya. *dan para cheerleaders pun kecewa* XD

keuangan makin stabil. alhamdulillah kita udah lepas dari satu beban berat dalam tahun ini, lesson learnt lah pokonya. pengennya sih tahun depat keadaan keuangan makin membaik lagi, mengingat keira udah mau masuk SD dan mungkin nadine mau sekolah juga. disiapin aja dari sekarang.

keira bisa baca. simple dan ibu-ibu banget ya targetnya. tapi yang ini harus achievable karena 2015 keira udah masuk Primary, dan diharapkan sebelum masuk Primary anaknya udah bisa baca dengan lancar. mohon doanya ya teman-teman..

dapet promosi. well, ini sebenernya antara mau dan gak mau sih. soalnya gue sebenernya udah males kerja, tapi kalo gak kerja juga males *nah loh apa maksudnya*, hahaha.. load kerjaan gue sekarang udah dalam tahap “okay”. gak terlalu sibuk, gak terlalu magabut. takutnya kalo dipromosiin kerjaan nambah, tapi gaji harusnya ikutan nambah ya? gimana dong? hahaha.. bingung.. kayanya ini target yang paling santai deh. dikasih syukur, gak juga gapapa.

liburan. gak bosen-bosennya target ini muncul ya, hahaha.. semoga tahun ini lebih well prepared ya. I am talking more about my mentality sih. kemaren gue agak2 frustasi bawa anak balita dua bijik ini *eh keira udah gak balita deng, ah tapi you know what I mean* jadinya bawaannya nyap-nyapan melulu. Semoga gue bisa lebih sabar dan toleran ya *brb, bertapa dulu ke puncak Bukit Batok*

olahraga. terus terang, gue amazed sama diri gue sendiri yang termasuk konsisten buat hal satu ini di tahun 2013. Agak kaget juga ternyata gue bisa keep up with this item, kayanya karena dukungan support group dan keluarga deh. target gue dari dulu gak muluk2, soalnya gue sendiri tau gue agak hopeless sama olahraga karena pada dasarnya gue gak suka olahraga. semoga tahun 2014 gue bisa log in better milestone dari tahun ini deh, gitu aja dulu targetnya. I still want to keep it as fun as it is now.

anak- anak bisa tidur di kamar sendiri. jelas banget kan ya.

nadine bisa ngomong lancar. Agak sedih sih liat temen2 seangkatannya udah fasih banget kalo diajak ngobrol sedangkan ini anak ngomongnya masih gak gitu jelas. Gue masih sering banget kelepasan ngomong, “dedek maksudnya apa mamah gak ngerti” saking gue gak bisa mengartikan bahasa dia. Gue pikir sih salah satunya karena gak konsistennya penggunaan bahasa di rumah kami. Gue dan emir full pake bahasa Indonesia, sedangkan Keira lebih seneng ngobrol sama Nadine pake English. Plus, TV juga pake english jadi kosakata Nadine sort of terbelah dua. But I believe that she’ll be fine. Selama fisik dan segalanya dia sehat walafiat dan gak kurang sesuatu apa kok kayanya gue malu ya kalo tentang hal ini doang aja mengeluh, hehehehe…

toilet training Nadine. Yaaaaaakk!!!! *pasang ikat kepala*

Nadine lepas empeng! currently on-going. will blog (if I had time) about this later. sneak peek: a very painful process :(

Keira daftar Primary.. self explanatory yah

LASIK. Ini keinginan terpendam gue sejak bertahun-tahun yang lalu, kebetulan menurut feasibility study kecil-kecilan terhadap kondisi keuangan kami, tahun 2014 insya Allah udah bisa dilaksanakan. Doakan saya kaka..

terakhir yang paling penting, semoga di tahun depan dan tahun2 yang akan datang, Allah berkenan mempertebal dan memperlentur urat sabar gue, juga semoga akal sehat gue tetap dijaga walau sedang marah pun. nyadar banget kalo gue punya catatan rapor merah banget kalo soal sabar.

can I get a very loud AMEN here?

thanks!!!

Aside | Posted on by | 14 Comments

Living Abroad – Tentang Pertemanan

gaya banget ya, judulnya living abroad. berasa tinggal jauh aja padahal jaraknya cuman selemparan upil, hahaha.. gapapa kan ya, soalnya selama gue tinggal di luar Indonesia kayanya jarang deh cerita2 tentang kehidupan di luar secara khusus. kali ini gue pengen cerita tentang pertemanan.

tinggal di singapura yang jaraknya lumayan deket sama Indonesia otomatis bikin kita sering banget ketemu dan come across sama orang Indonesia (gue singkat jadi indo aja ya) lagi. judulnya sih buat gue: enak banget! kesempatan buat ketemu temen ato keluarga itu relatif jauh lebih besar daripada temen2 yang tinggal cukup jauh dari indo *dadah-dadah ke temen-temen di US, Europe, dan tetangga-tetangganya*

makanan indonesia? buanyak banget dimana-mana ada.. tinggal pilih mau mie ayam, batagor, soto, ayam penyet, sampe serabi kinca juga ada.

nyari makanan halal? banyak juga.. minimal pilihan masih lebih dari cuman satu dua. orang Indo juga banyak yang bikin katering ato nerima pesenan kuliner tradisional. jadi kalo misalnya pengen tumpeng gak bisa bikinnya, ya pesen aja.

masih biasa aja? hmm.. disini kita masih bisa punya maid loh, BUHAHAHAHA… *mulai dilemparin sepatu dari berbagai arah*

anywaaaay… seperti lazimnya negara lain, disini juga ada kok komunitas orang Indonesia. karena di singapur jumlah orang indo relatif banyak, jadi secara alami pasti ada sub groupnya masing2 ya. gue juga punya beberapa grup temen-temen indo disini. dari temen seangkatan waktu kuliah, temen kantor, temen maen, temen chatting *or whatsapp-ing? chatting kayanya udah so-last-year ya?* pokonya semua ada. dan kadang suka beririsan satu sama lain. misal, ternyata salah satu temen chatting gue itu anak dari iparnya keponakan kakek dari sepupu temen kuliah gue. nah loh, pusing kan. sengaja, hahaha

pokonya dengan temen-temen ini biasanya kita punya kegiatan sendiri2 minimal buat ngumpul dan ngobrol-ngobrol. ada yang arisan bareng lah, pengajian bareng, maen bola bareng, lari bareng, berburu crocs sale bareng, nonton barney bareng, pokoknya semua event bisa dicoba. jadi more or less, masih pada ikrib-ikrib kok.

tapi namanya juga singapur ya, negara/kota kecil gini, alaminya jadi batu loncatan karir buat rata-rata orang kita. jadi gak aneh banget kalo tiba2 si A back for good, si B pindah ke negara anu, si C ditempatin di negara anu. sedih? pastinya. apalagi kalo temen yang lumayan deket yang pindah ya. gue sempet loh sedih banget karena dalam setahun ada 3-4 temen deket yang pindah dari singapur for good.

walau tetep happy sama keputusan mereka, tapi saking sedihnya gue sampe mikir kok hidup gue gini-gini aja gak ada major milestone gitu. tetep disini-sini aja tanpa ada rencana jarak dekat untuk pindah. sangking mellownya loh itu ampe bisa mikir kaya gitu, hihihihi.. tapi ya nyadar sih kalo rezeki orang itu turunnya di tempat yang lain-lain kan, jadi mencoba happy aja dengan apa yang kita punya sekarang.

jadi sekarang gue lebih bisa menerima kalo friends do come and go, untungnya sekarang teknologi udah canggih jadi masih bias ngobrol atau tau kabar via internet atau telepon.

kurang lebih kayanya kondisi temen-temen yang hidup di negara lain juga sama sih, malah kayanya kalo dipikir-pikir gue masih lebih beruntung. soalnya kalo pada mau pulang kampung biasanya suka lewat sini dulu, jadi masih bisa disempetin buat ngupi-ngupi lucu bareng atau ketemuan di Jakarta kalo kebetulan gue bisa balik.

oh iya, tinggal disini masih bisa loh pulang lebaran tiap tahun, hahahaha… *dan sepatu pun mulai berlemparan dari sana-sini*

Jadi, siapa yang minat pindah singapur? –> ujung-ujungnya nyari temen :)

Posted in cerita, meracau, singapore | 6 Comments

Stoberi Termahal di Dunia

lebay? embeeeeer.. tapi berdasar kok..

meet the most expensive strawberries in the world! *at least for me*

20131210-135247.jpg

harganya? $10.99 bok sekotak gini! mau nangis gak sih? dengan duit segini bisa beli apel ato jeruk dua plastik ato beberapa kotak stroberi lain. tapi ini cuman sekotak huuuu….

lah, terus kenapa dibeli?

jadi ini stroberi korea. disini munculnya paling 1-2kali setaun. beda sama stroberi dari ostrali ato dari amerika yang kadang bisa available sepanjang tahun.

terus?

anak-anak gue suka banget stroberi!!

…..

okay fine, gue boong dikit. anak-anak gue suka stroberi, tapi gue lebih suka dari mereka, hahaha.. dan stroberi korea ini rasanya maniiiiiiiis banget. gak ada hint asemnya sama sekali. beda sama stroberi ostrali ato amerika.

yang dari ostrali masih tergantung luck. kadang dapet yang asem, kadang dapet yang manis. kalo stroberi amerika (disini) udah pasti asem, walo bentuknya ginuk2 merah menggairahkan. makanya stroberi amerika enaknya buat dijus ato dimasak. kalo korea ato ostrali enak dimakan langsung.

kepanjangan ya teorinya? yapokonya begitulah..

ini gue beli kedua kalinya dalam minggu ini. kemaren pas beli box pertama bapak besar sempet protes, buset katanya.. ini stroberi kok mahal amat dan tetep dibeli?!

tapi abis dipotongin beberapa dan dimakan bareng anak-anak, blio setuju sih kalo stroberinya enak. pake rebutan sama anak2 lagi..

*dan gue memandang dari kejauhan dengan wajah begini*

20131210-135130.jpg

jadi kesimpulannya, nyesel apa engga?

engga nyesel, tapi lain kali nunggu diskonan aja kalo seasonnya udah mau abis terus disimpen diumpetin dari anak2, MUHAHAHAHAHAHA

maap ya dikasih postingan gajelas. itung2 ngidupin blog yang udah remang2..

Posted in cerita, daily | 12 Comments