rumah

cita-cita kita sejak awal nikah tinggal terpisah dari ortu dan punya rumah sendiri. well, alhamdulillahnya bahkan dari sebelum menikah pun kita udah tinggal terpisah dari ortu jadi abis nikah otomatis kita udah tinggal sendiri. ehm, buat yang gak tau, emir udah kerja di sing sejak belum nikah dan gue masih sekolah di bangkok waktu itu. nikah tengah 2006 tapi baru tinggal bareng sepuluh bulan kemudian.

tinggal dan kerja di negeri orang ga seindah yg dibayangkan ko, gaji secara nominal lebih besar kalo dibandingkan di indonesia tapi expenses juga engga murah. terbukti kalo kita ga dengan gampangnya mutusin buat mau punya anak karena secara hitung2an duit kita gakan cukup bahkan cuman buat ongkos lahiran. lah tinggal aja masih sharing serumah sama temen2 kok.

begitu kita ngerasa udah agak settle dgn kerjaan, barulah kami usaha buat ngedapetin si neng, hehe.. trust me, selama hamil gue gak berani cuti dan spending yg gaperlu demi ngumpul biaya lahiran, wakakakak…

ko jadi ngelantur ya.. balik ke urusan rumah, terus terang gue iriiii banget kalo denger cerita temen2 ato bahkan sodara sendiri yg udah mulai nyari2 rumah, nyiapin DP dan aplikasi KPR lalala lilili, ato yang cerita ngerenov rumah..pengeeen banget punya rumah yg dibeli dari hasil keringet sendiri.. kebetulan, gue dan emir punya cita2 yg sama dan mikir kalo mau punya properti harus dipaksain. ripuh sih pasti tapi mungkin di tahun2 pertama, kesananya insya Allah udah kebiasa sama ripuhnya, hehehe…

kenapa gak beli di singapur aja? simply… gak punya uangnya, hahaha… udah ridiculous lah menurut gue harganya, dan status kita yg foreigner cuman eligible buat beli apartemen2 yang well.. around orchard area misalnya. eligible sih boleh, duitnya tapi kirim salam doang :p

makanya sekarang insya Allah kita mau maksain buat beli rumah kecil2an di bandung. itung2 investasi dan niatnya buat dikontrakin, insya Allah kalo laku bisa buat tambahan bantu2 orang rumah. kemaren kita udah liat2 lokasi yg enak, konsepnya kita suka dan kebetulan harganya masih masuk budget kita. actually gue naksir komplek yg satu lagi yang lebih dekat ke pintu tol. however, harganya udah gila2an banget karena lotnya udah penuh dan yang kesisa udah tinggal unit2 kecil dan mahal karena lokasinya deket gerbang masuk komplek. kalo diitung2 harga tanahnya aja udah 400jutaan. wihh, gamasuk banget ama budget kita. jadinya ya kita back to our first choice deh..

mana pas mau naro DP pake drama segala lagi, lot pilihan kita yg udah ditandain malah dikasihin ke orang padahal mbaknya bilang bisa diconfirm dalam 3 hari, belum tiga hari udah dijual ke orang. yah emang sih kita belum naro duit tapi ya tetep nyesek lah, kl gitu ngapain juga kita nandain. aniwei gue udah males ribut2 jadinya kita ganti lokasi deh, kebetulan ada yg kita sreg juga yasudah lagsung kita taro duit sambil wanti2 ke marketingnya biar langsung ditandain, ahahaha..

abis itu kita ngobrol2 deh ama sepupu yg kebetulan kerja di bank, soal pengajual aplikasi KPR. agak2 takut sebenernya gue karena kita kan kerja di LN, jadi persyaratan segalanya mungkin agak beda. misal, gue gak punya NPWP dan terus terang gue dan emir belum punya kartu keluarga bersama, masih dengan keluarga masing2. begitu pula KTP. tapi insya Allah katanya sih bisa, moga2 aja aplikasi KPR kita gak susah. cuman nanti kita harus balik lah buat akad KPR.

setelah diitung2, kita bakal bokeeeeeek berat at least buat 4bulan kedepan buat bayarin DP-nya. tapi emang bener sih kata emir, daripada duit dipake buat hura2 ato jalan2 (yang ini sebenernya gue nyesek bangetttt) mending buat ginian..

jadi selama taun2 kedepan ini kayanya gue harus say bye-bye sama liburan nih.. jauh ke liburan deh, beli tas idaman juga kayanya udah gabisaa.. sedih, tapi demi kemajuan keluarga harus dijalanin deh *lagiinsyaf*

peer gue berikutnya: bikin asuransi kesehatan terpisah dari kantor, nyiapin investasi yg cukup likuid buat dana darurat sama paparantieun sekolah si neng..

doakaaaaaaannn…

 

About charissarhanie

twenty (okay okay.. thirty!) sumthin young working mum. loves eating but hates cooking (dont ask). eager to do any traveling and always waits for holidays around the corner
This entry was posted in curhat. Bookmark the permalink.

One Response to rumah

  1. Whoaa..selamet ya udah nabung buat beli properti! Iya, biarpun belum jadi pun gw tetep salut coz kalian udah mulai berusaha untuk itu. Ran, kata orang tua sih, properti itu investasi yang lebih berharga ketimbang mobil, berharga nomer 3 setelah kesehatan dan pendidikan. Jadi nggak usah nyesel nggak bisa liburan atau sekedar nggak bisa beli tas. Kalian pulang mudik ke Bandung saban tahun aja, itu udah liburan lho. Dan tas, ya ampun, nggak akan tahan lama deh sampek setahun.

    Salut, salut, salut! Ngiri deh gw! Gw aja nggak bisa nabung beli rumah gara-gara duit udah gw pake buat sekolah lagi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s